.:: Followers ::.

.::Recent Visitors::.

.: Al-qiaamah ( Hari Akhirat) :.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang.

Assalamualaikum..

Alhamdulillah, masih di berikesempatan oleh Allah untuk Berkhidmat kepadaNya.
Mahu mengajak sahabat Fillah untuk meluangkan sedikit masa untuk membuka kitab Allah.
5 Minit pun cukup lah.. Cuba buka surah AL- Qiaamah, surah yang ke 75, mengandungi 40 ayat.

Malas ?? tak mengapa. Klik saja pada AL-Qiaamah ini.
WIFI tak laju?? tak mengapa. saya akan sediakan untuk kalian membacanya.


mengapa saya begitu beria-ria ye??
sebab dalam surah ni terdapat banyak makna tersurat dan tersirat !  Surah ini banyak menceritakan tentang Dunia dan akhirat




Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.


Aku bersumpah dengan Hari Kiamat


Dan Aku bersumpah dengan "Nafsul Lawwaamah" (Bahawa kamu akan dibangkitkan sesudah mati)!

Patutkah manusia (yang kafir) menyangka bahawa Kami tidak akan dapat mengumpulkan tulang-tulangnya (dan menghidupkannya semula)?


Bukan sebagaimana yang disangka itu, bahkan Kami berkuasa menyusun (dengan sempurnanya segala tulang) jarinya, (tulang yang lebih halus dari yang lain).


(Kebenaran itu bukan tidak ada buktinya), bahkan manusia (yang ingkar) sentiasa suka hendak meneruskan perbuatan kufur dan maksiat (di sepanjang hayatnya, sehingga ia tidak mengakui adanya hari kiamat).


Dia bertanya (secara mengejek): "Bilakah datangnya hari kiamat itu?


Maka (jawabnya: hari kiamat akan datang) apabila pemandangan menjadi terpendar-pendar (kerana gerun takut),

Dan bulan hilang cahayanya,


Dan matahari serta bulan dihimpunkan bersama,


(Maka) pada hari itu, berkatalah manusia (yang ingkarkan hari kiamat): "Ke manakah hendak melarikan diri?"


Tak usahlah bertanya demikian! Tidak ada lagi tempat perlindungan!


Pada hari itu, kepada Tuhanmu lah sahaja terserahnya ketetapan segala perkara.


Pada hari itu, manusia diberitahu akan apa yang ia telah lakukan, dan apa yang ia telah tinggalkan.


Bahkan manusia itu, (anggotanya) menjadi saksi terhadap dirinya sendiri,

Walaupun ia memberikan alasan-alasannya (untuk membela diri).


Janganlah engkau (wahai Muhammad) - Kerana hendakkan cepat menghafaz Quran yang diturunkan kepadamu - menggerakkan lidahmu membacanya (sebelum selesai dibacakan kepadamu).


Sesungguhnya Kamilah yang berkuasa mengumpulkan Al-Quran itu (dalam dadamu), dan menetapkan bacaannya (pada lidahmu);


Oleh itu, apabila Kami telah menyempurnakan bacaannya (kepadamu, dengan perantaraan Jibril), maka bacalah menurut bacaannya itu;


Kemudian, sesungguhnya kepada Kamilah terserah urusan menjelaskan kandungannya (yang memerlukan penjelasan).


Sedarlah wahai orang-orang yang lalai. (Sebenarnya kamu tidak ingatkan kesudahan kamu) bahkan kamu sentiasa mencintai (Kesenangan dan kemewahan dunia) yang cepat habisnya.

Dan kamu tidak menghiraukan (bekalan untuk) hari akhirat (yang kekal abadi kehidupannya).

Pada hari akhirat itu, muka (orang-orang yang beriman) berseri-seri;

Melihat kepada Tuhannya.

Dan pada hari itu, muka (orang-orang kafir) muram hodoh,

Sambil percaya dengan yakin bahawa mereka akan ditimpa malapetaka (azab seksa) yang membinasakan.

Sedarlah (janganlah mengutamakan dunia dan melupakan akhirat. Ingatlah akan hal orang yang hendak mati) apabila rohnya sampai ke pangkal kerongkong,

Dan (orang-orang yang hadir di sisinya heboh) berkata: "Siapakah yang dapat menawar jampi (dan mengubatnya)?"

Dan ia sendiri yakin, bahawa sesungguhnya saat itu saat perpisahan;

Serta kedahsyatan bertindih-tindih;
(Maka) kepada Tuhanmu lah - pada waktu itu - engkau dibawa (untuk menerima balasan).

(Oleh sebab orang yang kufur ingkar tidak percayakan hari akhirat) maka ia tidak mengakui kebenaran (yang diwajibkan meyakininya) dan ia tidak mengerjakan sembahyang (yang difardhukan mengerjakannya)!

Akan tetapi ia mendustakan, dan berpaling ingkar!

Kemudian ia pergi kepada keluarganya dengan berlagak sombong megah.

(Wahai orang yang kufur ingkar!) sudahlah dekat kepadamu kebinasaanmu, sudahlah dekat!

Kemudian api nerakalah lebih layak bagimu, lebih layak.

Patutkah manusia menyangka, bahawa ia akan ditinggalkan terbiar (dengan tidak diberikan tanggungjawab dan tidak dihidupkan menerima balasan)?

Bukankah ia berasal dari air mani yang dipancarkan (ke dalam rahim)?

Kemudian air mani itu menjadi sebuku darah beku, sesudah itu Tuhan menciptakannya, dan menyempurnakan kejadiannya (sebagai manusia)?

Lalu Tuhan menjadikan daripadanya dua jenis - lelaki dan perempuan.

Adakah (Tuhan yang menjadikan semuanya) itu - tidak berkuasa menghidupkan orang-orang yang mati? (Tentulah berkuasa)!



.: ____iQra____ :.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang.

assalamualaikum..

Ayat pertama diturunkan
melalui Jibril untuk disampaikan
kepada Muhammad manusia pilihan
di Gua Hira tempat pertemuan
amalan tahannut akal diperjalankan
mengupayakan fikiran mencari kebenaran


Bacalah...buku-buku membangunkan kemanusiaan
Bacalah...kitab-kitab mencerminkan keimanan
bersumber dari Al-Quran
uraian ulama sasterawan
mutiara kata pemikir berjiwa seniman
sastera sufi zaman berzaman

Bahan dibaca berciri nafsu
bila pemahaman tidak bersandarkan ilmu
akal fikiran dijamah keliru
gersang minda bersemangat layu
menjadikan ummah terpaksa membisu
kini dianiya serta diburu
laluan diberi kerana tidak bersatu

Perubahan sikap mesti dimulakan
minat membaca perlu diamalkan
pembelian buku satu pelaburan
bahan dibaca mengikut kemampuan
perlunya berguru untuk pembetulan
supaya tidak dipandu syaitan


Sumber :ambikkatkalendar


mari sama-sama kita sejukkan hati yang gunda gulana, tenangkan jiwa.. Lagu yang di sampaikan oleh Ahmad bukhatir, beautiful nasyid, Suara yang merdu, memukau jiwa.  dapat membaiki hati. InsyaAllah.


.:Easy to forgive but Not to forget, Memohon maaf dan di maafkan:.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang.

Assalamualaikum.

Hari demi hari aku lewati dengan penuh mengharapan agar diri ini sentiasa di bawah RahmatNya, agar Allah memberkati setiap pekerjaan yang aku lakukan. Perjalanan masih jauh untuk mencapai matlamat kehidupan yang hakiki. Yang kekal Abadi. Tiada cacat celanya.

Alhamdulillah, masih di beri kesempatan masa untuk jari-jemari ini bertinta setiap bait-bait kehidupan.Syukur kepadaMu masih di beri kesempatan untuk memperbaiki diri, membetulkan salah dan silap yang selama ini di lakukan dalam sedar dan tanpa sedar, mohon maaf pada yang pernah terluka.

‘Maaf’.., sukar di ucap. Bukan semudah itu. Hati yang keras dan kotor perlu di bersih dahulu. kadangkala suatu kata diungkap, di zahirkan dan ditulis hakikatnya bukan untuk difahami oleh sesiapa, mungkin lebih kepada untuk menulis meluah rasa yang tidak dapat dibicara.

Walaupun sering kali kita mendengar ungkapan, “tangan yang memberi lebih baik daripada tangan yang menerima”, tetapi sangat berbeza dari segi rasa maaf, sangat sukar untuk memberi maaf taktala hati sedang terluka, lebih-lebih lagi luka yang terpahat di hati. Sudah jemu dengan luka yang berkali-kali di racuni. Allah.. ujian kehidupan yang tidak pernah serik.



“Sedangkan nabi pun ampunkan ummatnya, inikan pula kita manusia biasa”

“Allah maha pengampun, Allah pun ampunkan makhluknya, inikan pula kita.”

Alangkah indahnya jika ia semudah tuturan.

Memang kata-kata ini sentiasa di ungkap oleh orang yang ingin di maafkan dan orang-orang yang sedang memotivasikan kita. It is easy to forgive, but not to forget. Right ?

Untuk kita manusia biasa yang tak berapa nak sempurna ni, maaf itu sukar di terima, ia memerlukan masa, dan masa itu perlukan peredaran dari hari ke hari, minggu ke minggu, bulan ke bulan, dan akhirnya kita akan melupakannya. Kata maaf sangat sukar di ucap dan mudah juga di lafaz, kadang-kadang mulut kata Maaf, tapi hati?? Maaf itu mudah dilafaz, mudah juga dibalas ‘ya, saya maafkan’. tapi, adakah itu seikhlas hatinya? Allahualam.

Allahuakhbar, sukarnya mahu membentuk hati ini kembali bersih, jauh daripada titik-titik hitam. Memang sukar untuk hati ini untuk memaafkan orang lain. Kita sebagai hamba Allah yang lemah, hina, dhaif, dan serba kekurangan ini memang tidak akan terlepas daripada melakukan dosa. Sama ada dosa itu kecil sebesar zarah ataupun dosa besar. Nauzubillah.

“Ketika aku menjadi pemaaf dan tak mempunyai rasa dengki, hatiku lega, jiwaku bebas dari bara permusuhan. Ketika musuhku lewat di hadapanku, aku sentiasa menghormatinya. Semua itu ku lakukan agar aku dapat menjaga diriku dari kejahatan. Aku tampakkan keramahanku, kesopananku, dan rasa persahabatanku kepada orang-orang yang ku benci, sebagaimana ku tampakkan hal itu kepada orang-orang yang ku cintai. Manusia adalah penyakit, dan penyakit itu akan muncul bila kita mendekati mereka. Padahal menjauhi manusia bererti memutuskan persahabatan. “–Imam Syafie

Memutuskan persahabatan? Tidak mungkin sama sekali, berusaha dan terus berusaha walaupun jiwa dan hati di sakiti bagai paku yang di pahat. Walaupun mereka tidak mempedulikan kita, jangan mengalah kerana kita telah berusah dan bertawakal kepada Allah. Berdoa dan terus berdoa agar di buka pintu hatiNya.

Walaupun hati kita di luka atau terluka, anggaplah kita memaafkan orang lain seperti mana kita memaafkan diri kita sendiri andai kita pernah berdusta pada diri sendiri. Teruskan niat kita untuk membuat sebarang kebaikan untuk dunia mahu pun akhirat. kita doakan agar Allah memperbaiki hubungan kita dengan manusia.

“Jadilah kau orang yang pemaaf, dan suruhlah dengan perkara yang baik, serta berpalinglah (jangan dihiraukan) orang-orang yang jahil (yang degil dengan kejahilannya). Dan jika engkau dihasut oleh sesuatu hasutan dari Syaitan, maka mintalah perlindungan kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui. Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, apabila mereka disentuh oleh sesuatu imbasan hasutan dari Syaitan, mereka ingat (kepada ajaran Allah) maka dengan itu mereka nampak (jalan yang benar).” Surah Al-A’raff ayat 199-201.



HIKMAH MEMAAFKAN ( click )

Salah satu sifat mulia yang dianjurkan dalam Al Qur’an adalah sikap memaafkan:

Jadilah pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta jangan pedulikan orang-orang yang bodoh. (QS. Al Qur’an, 7:199)

Dalam ayat lain Allah berfirman: "...dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang." (QS. An Nuur, 24:22)

Mereka yang tidak mengikuti ajaran mulia Al Qur'an akan merasa sulit memaafkan orang lain. Sebab, mereka mudah marah terhadap kesalahan apa pun yang diperbuat. Padahal, Allah telah menganjurkan orang beriman bahwa memaafkan adalah lebih baik:

... dan jika kamu maafkan dan kamu santuni serta ampuni (mereka), maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang. (QS. At Taghaabun, 64:14)

Juga dinyatakan dalam Al Qur'an bahwa pemaaf adalah sifat mulia yang terpuji. "Tetapi barang siapa bersabar dan memaafkan, sungguh yang demikian itu termasuk perbuatan yang mulia." (Qur'an 42:43) Berlandaskan hal tersebut, kaum beriman adalah orang-orang yang bersifat memaafkan, pengasih dan berlapang dada, sebagaimana dinyatakan dalam Al Qur'an, "...menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain." (QS. Ali ‘Imraan, 3:134)




p/s : Sentiasa ingat mati, maka timbullah kekuatan untuk memohon maaf dan memaafkan... jika kita boleh memaafkan seseorang atas kesilapan yang susah untuk maafkan, Mungkin Allah pun akan  memaafkan kesilapan kita yang mungkin sukar untuk diampun.. InsyaALLAH.. Allahualam.

.;Keindahan Ciptaan ILLahi:.

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha penyayang.

Assalamulalaikum.

Allah yang Maha Besar, Allah Yang maha Berkuasa, Allah yang Maha Mengetahui setiap di langit dan di bumi. Yang menciptakan alam semesta yang penuh dengan keindahan.

“Kepunyaan Allah segala yang ada di langit dan di bumi; sesungguhnya Allah, Dia Yang Kaya, Yang Terpuji.” Surah Luqman : Ayat 26

Lumrah manusia memang di jadikan untuk menyukai, mencintai dan menginginkan sesuatu yang cantik. Tak kira lah apa bentuk Nikmat pun, mesti inginkan yang caantik-cantik. Pantang tengok perkara yang cantik-cantik, pasti terpegun dengan ciptaan Illahi.

Rasulullah s.a.w bersabda: "Sesungguhnya dunia ini cantik, subur menghijau dan sesungguhnya Allah menjadikan kamu (wahai manusia) selaku pengurusnya dan apa yang terdapat padanya." (Hadis riwayat at-Tirmidzi).

MasyaALLAH, sedang tangan saya bertinta menaip setiap butir-butir bicara dari hati, tetapi otak saya, akal saya sentiasa fikirkan perkara-perkara indah yang di ciptakan Tuhan.. Allah, aku tersenyum sendirian.

Saya teringat gambar yang saya tengok tadi, MasyaALLAH, SUbhanALLAH. Cantiknya. Tidak terungkap dengan kata-kata. Indahnya Ciptaan Allah, Hati yang gusar boleh jadi tenang. Apabila kita tengok pada keindahan Alam, maka kita akan ingat pada ALLAH S.W.T kan? Alhamdulillah..



Saya suka pada bunga juga. Kenapa? Sebab bunga ini cantik dan ia melambangkan wanita. Wanita di ibaratkan bunga mungkin kerana keindahannya. Ada juga yang bilang "hati wanita ibarat kaca" mungkin kerana kehalusan perasaannya. Itu pendapat saya. Dan manusia juga sering kaitkan wanita dengan bunga contohnya ketika mahu meminang anak dara orang, mesti orang tua-tua kata “Mahu memetik bunga di taman” yang bermaksud mahu meminang anak gadis jagaan mereka lah.

Ada juga pepatah lain yang mengibaratkan wanita ini sebagai bunga contohnya, kumbang bukan seekor dan bunga bukannya sekuntum. Maksudnya,lelaki bukan seorang, dan wanita pun bukan 1 di dunia ni. :D


Dalam isu keagamaan pun ada yang mengibaratkan wanita seperti bunga.

“Ada yang cantik bila dipandang tetapi busuk baunya. Ada pula yang kurang menarik dan baunya juga kurang menyenangkan. Ada juga bunga yang tidak menarik pada pandangan mata kasar. Tetapi bila dihalusi dengan mata hati, ternyata amat tinggi nilainya.”

Tiba-tiba teringat bunga yang baru dilihat tadi Cantik, tapi ada duri.

Aku bermonolog sendirian “ish, bunga ini ada duri, bahaya kalau pegang ni”.

Orang pun tak nak pegang bunga yang ada duri, kalau macam ni nak jadi mawar berduri lah.



Ada lagi satu benda yang suka saya pandang. Apa? Binatang berbulu yang manja, kucing!.

Sahabat nabi, Abu hurairah seorang yang sukakan kucing. Seingat saya saya ada baca satu cerita yang mengatakan nabi pun ada bela kucing, namanya Mueza. Nabi pun ada berpesan supaya sayangkan kucing seperti sayangkan keluarga sendiri. Ada lagi 1 cerita yang saya baca, cerita ini mengisahkan tentang seorang wanita yang menzalimi kucing. Dan nabi menjelaskan bahawa nerakalah tempat wanita tersebut.

Al-imam al-Bukhari meriwayatkan dari Ibnu Umar ra dari Nabi S.A.W bersabda, "Seorang wanita memasuki neraka kerana seekor kucing yang diikatnya. Dia tidak memberinya makan dan tidak membiarkannya makan serangga bumi." Dalam riwayat di dalam sahih al-Bukhari, "Seorang wanita diseksa kerana seekor kucing yang dia kurung sehingga mati. Dia masuk neraka kerananya. Dia tidak memberinya makan dan minum sewaktu mengurungnya. Dia tidak pula membiarkannya dia makan serangga bumi."


Saya sangat sukakan kucing, mereka menceriakan kita. memelihara haiwan adalah suatu amal soleh yang sangat besar pahalanya di sisi Allah, setiap makanan yang diberi dan setiap tanaman yang dimakan olehnya pasti ada pahalanya. Kasihanlah kepada haiwan, jangan menzaliminya, jangan khianati pergerakan dan kehidupannya. Haiwan juga makhluk Allah yang ingin hidup bersama-sama manusia di bumi ini.

.:Yang tertutup itu indah,that cover is reflecting what's inside the heart of a person :. :.

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang.

Alhamdulillah, masih di beri kesempatan pada hari ini untuk menghirup udara segar. Syukur padaMu kerana masih di beri kurniaan kehidupan yang begitu berharga. Moga hari ini lebih baik dari hari semalam dan sebelumnya.

Hari meniti hari, dunia makin mencabar, pelbagai dugaan yang di uji, pelbagai pengetahuan yang di peroleh, banyak pengalaman yang di raih, Kehidupan tidak akan lekang daripada ditimpa ujian dan lakonan yang mencabar.  Sungguh, hati ini sedih melihat anak-anak muda sekarang, berpeleseran tanpa pegangan agama. Alhamdulillah, Allah masih sayangkan saya. Pelbagai petunjuk dan hidayah Allah berikan untuk saya terus kuat menempuh di jalan redhaNYa. Tetapi, dalam meniti hari-hariNya, ujiaan sentiasa bertandang untuk menguji iman kita. manusia sememangnya layak di uji. Pelbagai ujian yang harus di tempoh. Ujian senang atau susah, ujian kaya atau miskin, ujian Berjaya atau gagal. Lulus ujian itu, meningkatkan darjat kita. Daripada seorang hamba yang kurang baik, kepada hamba yang lebih baik. Namun masih tetap seoang HAMBA. Sesungguhnya Allah tidak akan menzalimi hambanya dan sesungguhnya Allah akan memberi ujian yang mampu ditanggung oleh hambaNya..

Hati ini sentiasa di uji, itu tandanya Allah mahu menguji Iman kita. Kehidupan ini ibarat pusingan roda, kadang di atas, dan bila tiba masanya kita di bawah. Sama juga dengan iman, kadang naik dan kadang turun. “kekuatan usah di tunggu, tetapi harus di cari, dan hargailah di atas kesempatan yang ALLAh berikan”. Kata-kata yang menjadi pegangan kekuatan pada diri saya untuk terus melangkah.


“Orang bertudung tak semestinya baik, dan yang tak bertudung tak semestinya jahat”. Ye, itulah yang selalu saya baca dan juga dengar dari mereka yang takut diri mereka di label sebagai hipokrit. Mengapa isu tudung yang di bangkitkan untuk menilai hati insani. Bertudung itu WAJIB!.

Saya percaya, setiap orang atau wanita di luar sana mempunyai naluri seperti saya suatu ketika dulu, mahu menuju kearah kebaikan, tapi takut dengan pandangan luar.

“erkk.. tak nak lah bertutup bagai, rimaslah, panaslah, serabutlah, lecehlah, lambatlah, ketinggalan lah,”

 hum, banyak betul “lah” mereka kan. Tetapi saya yakin, mereka ada naluri kearah kebaikan. Ingin sekali saya bertanya kepada mereka, apa yang mereka inginkan dalam kehidupan ini?? A good education? a good job? a career? money?. Semua itu dusta, mati adalah matlamat utama bagi kehidupan. Yup, semua orang takut mati. Sebab itulah bekal kena cukup. Bekal untuk di bawa ke akhirat, ke dunia lain.

Macammana nak bawa bekal itu sedangkan perintah ALLAh yang paling mudah pun tak boleh nak buat? Kamu semua, tutuplah auratmu. Jangan kau bimbang tentang padangan luar, jangan takut jika akhlak mu tak mencerminkan dirimu,kerana akhlak itu boleh di pupuk, boleh di ubah, boleh di bina. Tutup aurat  dulu baru bentukkan hatimu.

“alaa.. buat apa? Yang bertudung tu tak semestinya baik, dan yang tak bertudung tak semestinya jahat hum.. don’t judge a book like its cover”

DON’T JUDGE A BOOK LIKE ITS COVER?? Betul ke penampilan luaran tidak terpakai di dalam Islam ?
"Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada tubuh, rupa luaran dan harta kamu, tetapi melihat kepada hati dan amalan kamu" (Riwayat Muslim)  

Adakah Allah menilai hati makhluknya sebagai baik dan suci jika kita melanggar perintahNYA?? Renungkan. Dalam islam tak de pepatah inggeris ni. Cover itu cantik atau tidak, ianya wajib ada cover.

Allah menilai sesuatu perkara itu samaada baik ataupun suci, mestilah mengikut cara ALLAH, neraca ALLAH, dan bukannya dari pemikiran kita. Kebaikan hati seseorang itu boleh di lihat dari cara perlakuannya. Kalau sentiasa menyalahi hukum Allah, itulah tanda kekotoran hati. Nauzubillah.

Kita perlu bangun dari lamunan, orang lelaki yang melihatnya akan peroleh dosa setiap kali pandang kita. Kita? Berkali ganda dosa di peroleh. Makhluk ALLAH yang bernama lelaki bukan seorang di dunia ini, malah berribu-ribu. Banyangkan berapa banyak dosa kita.

Yakinlah, Allah itu benar. Usah di ragui hukum ALLAH. Janganlah membiarkan apa yang sedang dan telah kita miliki itu membuatkan kita semakin menjauhkan diri dari Allah tapi pergunakanlah semua nikmat kurniaan-NYA itu dengan senantiasa rasa bersyukur dan semakin mendekatkan diri kita kepada Allah S.W.T..


Diri kita terhias sebagai sebaik-baik ciptaan, maka jadilah dirimu nisa' yang boleh jadi mujahidah jihad di jalan ALLAH. jadikan dirimu antaran Fatayat yang di julang. Biarkan  nafsumu hidup dalam tarbiyah di jalan dakwah.

Kita merancang, Allah juga merancang dan sesungguhnya perancangan Allah adalah sebaik-baik perancangan. Maka, apa yang kita telah lakukan berbalik padaNya. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui…

Beruntunglah mereka yang ditegur demi kebaikan yang tidak mereka lihat. Allah telah menghantar seseorang untuk menegur, moga dengan itu jika dia menerima teguran, Allah akan lapangkan dadanya dan masukkan taufiq dan hidayahNya. Ada pun yang berpaling dari teguran dan kemudian memarahi orang yang menegurnya, dikhuatiri Allah menggelapkan hatinya yang sudah hampir mati.

.:Last Breath,Who knows? Tomorrow could be your day? :.

Dengan Nama ALLAH yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

 bersyukur yaALLAH.. setelah sekian lama hamba mencari dan terus mencari.
Salah satu "hadiah" yang kau berikan kepadaku, yang membuatkan aku kuat untuk mentarbiyah diri sendiri ya ALLAH. Hidayah yang tidak akan aku lupa sampai bila-bila. ALLAHUAKHBAR.

Satu "hadiah" ringkas di iringi suaru merdu mendayu mengingatkan aku tentang Mati dan hidup selepas mati.
Sebelum pintu hatiku terbuka untuk menerima hidayahMU itu, berkali-kali aku mentarbiayah kan diri aku sendiri tentang "hadiah" tersebut.

Ingin sekali aku kongsikan kepada semua, dan ALHAMDULILLAH. akhirnya aku temui. Pada awalnya, aku hanya mendengar lagunya sahaja "islam is peace". sesaat selepas itu, aku mendengar suara penyanyi tersebut Ahmed Bukhatir. Ya ALLAH, suara inilahyang mendendangkan lagu "LAST BREATH or DEATH, yang mengingatkan aku tentang Kematian Ya ALLAH..

Sahabat sekalian, cuba dengar dan hayati lagu ini.Mungkin dah ade sahabat yang mendengarnya. . Hayati betul-betul,.. MasyaALLAH, SubhanALLAH, ALHAMDULILLAH..



From those around I hear a cry 
A mouthful sobs a hopeless sigh 
I hear their footsteps leaving slow, 
And then I know my soul must fly, 

A chilly wind, begins to blow 
Within my soul from head to toe, 
And then, last breaths escape my lips, 
Its time to leave and I must go! 

So it’s true (but it’s too late) 
They said: Each soul has its given date, 

When it must leave, 
Its body’s core 
And meet with its eternal fate. 

Oh mark the words that I do say, 
Who knows? Tomorrow could be your day, 
At last, it come to heaven or hell.. 
Decide which now, do not delay. 

Come on my brother, let’s pray, 
Decide which now do not delay, 

Oh god! Oh god! I can not see! 
My eyes are blind! Am I still me? 
Or has my soul been led astray, 
And forced to pay a priceless fee.. 

Alas, to dust we all return, 
Some shall rejoice, while others burn, 
If only I knew that before, 
The line grew short and came my turn. 
And now, as beneath the sod. 
They lay me (with my record flawed) 

They cry, not knowing, I cry worse, 
For, they go home, 
I FACE MY GOD! 

Oh mark the words that I do say, 
Who knows? Tomorrow could be your day, 
At last, it come to heaven or hell.. 
Decide which now, do not delay. 

Come on my brother, let’s pray, 
Decide which now do not delay, 



.:Tasbih Mutiara kasih:.

Dengan nama ALLAH yang maha Pengasih lagi Maha penyayang

Tiaza Azam yang tercatat untuk tahun 2012 di benakku, kerana azam ku untuk tahun 1433H sudah pun tersusun rapi. Satu demi satu akan ku kecapi dan laksanakan. InsyaALLAh.

Buat Sahabat fillahku, Semoga kalian sentiasa Di dibawah rahmatNYA

Di saat ini hatiku berbicara, di waktu ini hatiku bertinta, buat sahabatku bahawa aku masih seorang saudara yang amat menyayangi saudaranya,

Atas nama kasihNya, doaku agar kalian sentiasa bahagia di bawah rahmat cintaNYa.
 :)

Tenang berdiri dan terus menanti..
Subur bersama harapan.. mekar bersama kejayaan..
Sebarkanlah wangian doa, agar tetap teguh di jalan perjuangan..
Biar luka di tiup pepuing duka, biar nestapa di ulit pusaran noda..
Kerana.. Dari kenangan itu berbunga derita, kita lurutkan dengan tasbih cinta..
Dari jejaring besi dunia, kita terpenjara.. lalu kita seru  redha, kita seru NamaNya..

Pada dinding pesan, aku lakarkan cinta tuhan..
Pada cermin taulat, aku lorekkan pengaduan hamba,..
Pada hamparan nasuha, aku rapatkan debu-debu dosa..
Pada angin yang berhembus, aku alorkan wangian doa,..
Pada tali janji, aku ikatkan rantaian setia..
Hanya padamu teman aku jalinkan mutiara kasih berbau syurga..

Sesungguhnya cinta nan abadi adalah cinta ALLAHURABBI..
Itulah nikmat yang hakiki.. Hadirnya indah penuh bererti
Syahidit suci tidak di sakiti ..Tiada rasa di permainkan lagi.


perjuangan tak pernah putus kerana di ikat rantai iman,
mujahid tak keseorangan kerana di ikat dengan rantai ukhwah.
istiqamah dalam perjuangan sebagai bukti keimanan..
semoga ikatan ukhwah ini terbina untuk selamanya..

wassalamu bilkhoir aj ma'in.
uhibbukum fillah

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget